Mempunyai Sepotong Octopus Pie

Selamat datang kembali di Ollysorganix, seri berkelanjutan kami yang memperhatikan sebagian komik terbaik di website. Hari ini, kami menjelajah ke jantung kota Brooklyn untuk berdialog dengan Meredith Gran, pencipta indie hit Octopus Pie .

Semenjak 2007, Octopus Pie sudah mencontoh kesialan Hawa yang betul-betul, betul-betul pahit, dan Hanna yang betul-betul, betul-betul rapuh dikala mereka merundingkan ladang ranjau emosionil menjadi lajang di kota besar, tak mempunyai cukup uang, dan berurusan dengan makanan dan pot organik. Diperbarui tiga kali seminggu (dan dalam alur cerita sepanjang tahun 2009), desain cerdas dan humor cerdas Octopus Pie mengembuskan kehidupan baru ke dalam genre mini “sinis 20-somethings”.

Gran, yang baru-baru ini kembali ke Brooklyn sesudah menghabiskan sebagian waktu di kota lain yang ramah komik, Portland, berbicara dengan kami seputar kembali ke penerbitan mandiri sesudah menjalankan koleksi Octopus Pie via Random House tahun lalu, menjaga strip-nya konsisten segar, dan apa yang komik-komiknya Adegan seperti di Pantai Barat vs Timur.

Mempunyai Sepotong Octopus Pie - part 1

Newsarama : Meredith, Anda baru kembali ke NYC. Bagaimana itu berubah semenjak Anda mengawali strip, dan apa yang masih sama?
Meredith Gran : Kisah-kisah yang berkeinginan aku tulis terang berbeda. Di Portland aku menulis seputar festival sepeda, membikin minuman memabukkan sendiri, dan acap kali bepergian, dengan lokasi-lokasi kota yang tak terang. Aku sudah menjalankan lebih banyak komik berbasis landmark dan “orang-orang New York” semenjak kembali. Menjadi tertanam dalam kebiasaan Brooklyn memimpin narasi dengan metode yang terasa natural.

Nrama : Anda baru-baru ini mengumumkan bahwa Random House tak akan menjalankan koleksi cetakan strip kedua – Anda menawarkan buku via web Anda sendiri, namun apakah Anda merasa seperti akan pergi dengan penerbit yang lebih besar lagi sekiranya Kans timbul dengan sendirinya?

Gran : Ini akan tergantung pada penerbit dan ketetapannya, namun aku betul-betul berbahagia menerbitkan sendiri untuk ketika ini. Ada lebih banyak uang (rentang panjang) dan kontrol, dan sedikit lebih sedikit stres mengerjakannya sendiri.

Sayangnya itu akan betul-betul susah untuk komik dengan ukuran audiens aku untuk menyenangkan kebanyakan penerbit besar hari ini – dan dengan anggaran pemasaran yang terbatas, mereka benar-benar mengandalkan audiens yang ada di dalamnya.

Nrama : Apa yang Anda rasakan tak berprofesi dengan pengalaman Random House, kecuali dari industri penerbitan menjadi … yah, industri penerbitan?

Gran : Random House cukup santai di departemen desain dan editorial, namun saya tak terbiasa menyerahkan kontrol apa bahkan, jadi sebagian hal menggelegar. Tinta hijau yang dipakai dalam koleksi cetak bukanlah opsi pertama aku. Membeli buku-buku aku secara grosir, sebagai lawan dari tarif, berarti aku kolaps ideal sebelum tiap kebaktian – lazimnya ketika aku paling memerlukan uang!

Dan tentu saja margin keuntungannya jauh lebih rendah, dan aku tak menjadikan satu sen bahkan sekiranya orang membelinya di kios atau di Amazon. Itu seterusnya.

Nrama : Anda membikin cerita baru untuk koleksi hal yang demikian, yang sedikit mendorong eksperimen Anda dengan melepaskan strip sebagai serangkaian busur komplit. Apa perbedaan terbesar dalam menjalankan cerita mandiri vs sesuatu yang Anda rilis atas cicilan? Apakah Anda senantiasa lebih suka yang satu ketimbang yang lain, dan sekiranya demikian, kenapa?

Gran : Dari segi konten, strip harian cenderung lebih padat, sementara cerita batch cenderung mengalir lebih gampang. Tiap wujud memberi tahu tantangannya sendiri. Dengan pembaruan rutin, aku senantiasa berupaya menetapkan waktu sebuah cerita menurut ketukan tertentu – semisal, gantungan tebing pada hari Jumat, atau pembaruan dua halaman untuk menuntaskan pandangan baru.

Dengan pembaruan batch, aku dapat sedikit lebih santai dalam hal penguasaan waktu, namun ada tekanan untuk memadamkan cerita yang telah selesai terlalu lama – yang berarti buang banyak cerita yang berdasarkan aku akan terlalu lama untuk digambar.

Pada akibatnya aku lebih menyenangi pembaruan halaman demi halaman; itu membikin aku terus berjalan. Melainkan aku masih menulis cerita sebelumnya. Dan aku sedikit rileks seputar perlunya memasang motto di tiap strip. Memindahkan cerita menjadi yang utama.

Nrama : Anda mengakhiri 2010 di daerah yang betul-betul emosionil bagi para karakter. Apakah Anda memperhatikan hal-hal menjadi jelas dan mengembang lagi, atau menjadi gelap dan emosionil … Anda dalam alur cerita selanjutnya?

Gran : Saya akan meringankan hal untuk sementara waktu. Aku mencoba memvariasikan suasana hati tiap cerita; Aku pikir orang akan muak dengan kisah-kisah sedih itu sebaliknya. Aku mencoba untuk tak memperkenankan hal-hal yang terlalu melankolis terlalu lama.

Pada tahun 2011 aku berkeinginan meraba keluarga karakter dan tahun remaja sedikit lebih lama, yang harus yaitu perpaduan yang baik antara sedih dan manis.

Nrama : Apakah Anda memperhatikan semacam busur rentang panjang untuk karakter, atau apakah strip lebih ditetapkan oleh naluri dan perasaan Anda ketika Anda membikin tiap cicilan?

Gran : Aku punya banyak agenda untuk karakter rentang panjang, namun segalanya berubah. Sesekali ada signifikansi pribadi yang mendalam kepada perbuatan karakter; sekali-sekali aku menulisnya menurut dorongan hati. Aku mencoba untuk memperkenankan pandangan baru-pandangan baru berkembang secara organik, dan tak pernah mengatur apa bahkan demi memandangnya. Melainkan ada juga yang dapat dikatakan untuk cerita yang direncanakan dengan bagus.

Mempunyai Sepotong Octopus Pie - part 2

Sumber Foto : https://www.maboswinvip.com/

Nrama : Apa profit terbesar mempunyai strip di bawah lisensi Creative Commons?
Gran : Beberapa besar, itu membuatku merasa bagus. Orang-orang merasa berbahagia memandangnya. Aku tak yakin ada yang benar-benar memanfaatkannya. Orang-orang mewarnai strip dan membikin ikon pengguna dari karakter, namun mungkin bukan sebab itu lisensi CC,

Nrama : Saat Anda kembali dan membaca ulang strip lama, bagaimana Anda menemukan Anda sudah berevolusi, sebagai penulis, pencipta dan sebagai pribadi?

Gran : Bila mereka memperhatikan peningkatan kreatif, penggiat seni mana bahkan akan memberi tahu Anda karya lama mereka nampak seperti sampah. Karakternya sama sekali tak nampak menyenangkan bagi aku hingga permulaan 2009 atau lebih. Aku pikir artikel aku dahulu lebih keras, namun ceritanya lebih datar.

Karakter yang dipakai untuk memakai lebih banyak lelucon lucu; kini aku mencoba menulisnya lebih natural. Aku mengawali komik di permulaan umur 20-an dan aku sudah berubah dengan betul-betul pesat; Aku memandangnya terjadi pada karakter juga. Semangat mereka berubah, mereka belajar (atau gagal belajar) dari kekeliruan, mereka sadar diri seputar beragam hal. Mereka segala sedikit lebih sinis seputar cinta.

Nrama : Berdasarkan Anda, apakah persamaan dan perbedaan terbesar antara adegan pembuat komik di Brooklyn dan di Portland?

Gran : Adegan komik Portland betul-betul ketat. Segala orang tampaknya saling mengetahui, mulai dari penulis / penggiat seni arus utama sampai pencipta indie / webcomic sampai para blogger dan orang-orang industri penerbitan.

Di New York aku pikir ini sedikit lebih tersegmentasi; ada terlalu banyak orang. Melainkan di kedua kota itu ada banyak antusiasme, acara penandatanganan, dan kios-kios hebat yang memasarkan beragam komik. Aku sudah berjumpa sebagian orang hebat dalam waktu singkat aku sudah kembali.

Nrama : Meski arsip web ini memungkinkan pembaca untuk mengejar tertinggal, dikala Anda mempunyai alur cerita yang telah berjalan selama ini, apa yang Anda rasakan ialah tantangan terbesar untuk menjaga alur cerita konsisten segar dan tak berulang / opera sabun.

Gran : Saya terus-menerus kuatir seputar pengulangan diriku! Aku akan membentuk kembali / memo keseluruhan cerita sesudah menyadari bahwa aku sudah menjalankan sesuatu yang serupa. Dan ya, gampang untuk berlebihan dengan hal-hal kekerabatan.

Malah sekiranya cinta dan seks ialah komponen besar dari kehidupan 20-an, rasanya murah untuk menjadikannya konsentrasi sesudah sebagian ketika. Aku mencoba untuk membungkus beberapa besar cerita dalam tema sentral, untuk menjaga hal-hal dari terlalu banyak rinci. Aku pikir membikin tema berfungsi dengan bagus dengan sebuah cerita dan tak nampak dipaksakan ialah tantangan terbesar.

Nrama : Salah satu pertanyaan besar yang aku tanyakan terhadap banyak pembuat webcomic yang sudah aku wawancarai – pintu apa yang Anda rasakan teknologi seperti iPad sudah dibuka untuk webcomics, dan apa profit yang Anda rasakan sebab pembuat kreator individual mempunyai vs . perusahaan besar yang mencoba masuk ke pasar ini?

Gran : Susah bagi aku untuk mengatakan, sedangkan iPad telah keluar selama satu tahun. Masih ada banyak spekulasi yang patut di-root. Aku berkeinginan memaksimalkan komik untuk membaca di iPad, namun aku belum menghabiskan cukup waktu di perangkat.

Nrama : Anda sudah menjalankan sebagian kartun dengan karakter – apakah Anda pernah memutuskan serial kartun Octopus Pie ?

Gran : Ya, ya! Aku sudah banyak berdaya upaya seputar ini akhir-akhir ini. Melainkan belum ada yang dapat dikatakan kecuali itu.

Nrama : Aku yakin banyak dari pembaca Anda sudah mengirimkan ini terhadap Anda, namun apakah Anda telah mencoba resep ini untuk Octopus Pie yang hakekatnya, dan sekiranya demikian, bagaimana berdasarkan Anda?

Gran : Ya, aku menerima gambar, resep, dan posting blog seputar Octopus Pie tiap pekan! Ternyata itu hidangan khusus untuk Sète, komune di selatan Perancis. Saya tak akan pernah memakannya.

Nrama : Apa lagi yang sedang Anda kerjakan?

Gran : Cuma Octopus Pie, ketika ini. Butuh banyak waktu aku.

saja untuk putaran ollysorganix kali ini!