Wawancara dengan Meredith Gran dari Octopus Pie

Wawancara dengan Meredith Gran dari Octopus PieSalah satu alasan saya suka webcomics adalah karena mereka memberi pembaca kesempatan untuk melihat seorang seniman tumbuh dan berubah. Webcomics, dengan beberapa pengecualian, diterbitkan dengan cepat setelah dibuat, memberi pembaca kesempatan untuk terlibat dengan sebuah karya sementara artis masih hidup melalui pengalaman yang mempengaruhi seni. Tentu saja, tidak semua webcomics memiliki perasaan kedekatan dan keintiman yang sama, tetapi yang sering menghasilkan investasi terbanyak. Meredith Gran’s Octopus Pie adalah salah satu komiknya; sejak 2007, Gran telah menulis cerita yang relatable dan magis. Setiap alur cerita baru memiliki dampak emosional yang lebih berat daripada pendahulunya, dan merupakan hak istimewa untuk menyaksikan perubahan komik ini dan terus menjadi lebih baik selama bertahun-tahun.

Setelah beberapa tahun menerbitkan sendiri, Gran bermitra dengan Image Comics untuk merilis Octopus Pie: Volume 4, sebuah buku yang ia gambarkan dalam pendahuluan sebagai titik akhir pemulihan dari patah hati. Volume 4 memiliki energi khusus; itu mengikuti teman sekamar Hawa dan Hannah melalui periode berkabung di mana mereka mengeksplorasi bagaimana potensi akhir hubungan dapat memengaruhi kehidupan seseorang. Setengah jalan melalui buku komik perlahan dan kemudian tiba-tiba bergeser dari hitam dan putih ke warna; Gran, yang dimungkinkan oleh Patreon, menyewa pewarna Sloane Leong untuk mulai mewarnai komik. Mengikuti “The Witch Lives,” busur cerita yang menutup volume, Gran mulai bekerja dengan Valerie Halla, yang warnanya terus meningkatkan kepedihan Octopus Pie.

Saya berbicara dengan Gran tentang penerbitan dengan Image, realisme magis, dan perubahan yang dia lihat di dunia web selama hampir sepuluh tahun terakhir.

Dalam “Apa Yang Berbeda Sekarang (Ini Kelapa)” Hawa dan Akan berbicara tentang bagaimana Hawa merasa kurang cemas dan bagaimana hal-hal yang dia khawatirkan tentang jangan khawatirkan dia lagi. Seiring waktu, langkah komik juga telah berubah. Apakah Anda merasa seperti Anda tumbuh dan berubah bersama dengan karakter Anda?
Mereka sudah cukup dewasa dengan saya. Untuk membuat mereka berbeda, saya sudah mencoba membuat mereka tumbuh pada langkah yang berbeda; itu semacam mencerminkan dunia yang telah saya lihat. Saya telah tumbuh sedikit lebih cepat atau sedikit lebih lambat dari rekan-rekan saya, dan pada orang-orang yang saya tetap berhubungan dengan seiring waktu saya telah memperhatikan perubahan ini, dan membandingkannya dengan diri saya sendiri. Ada banyak kenyataan di sekitarnya.

Realisme magis dalam komik Anda benar-benar menyenangkan, dan konsisten dalam komik Anda, serta komik yang kontemporer. Apa motivasi Anda untuk memasukkan itu?

Saya pikir sejak awal itu adalah pilihan estetika; Saya melihat banyak orang penikmat judi di Betberry sezaman saya melakukannya dan saya sangat menyukai apa yang dilakukannya. John Allison telah menggunakannya selama bertahun-tahun untuk menunjukkan betapa menggelikannya suatu situasi, dan saya selalu benar-benar menikmatinya. Itulah yang saya inginkan sejak awal, untuk tidak terlalu membumi dan menganggap dunia terlalu serius. Itu adalah titik lompatan yang bagus untuk itu.

Selama bertahun-tahun itu berkembang menjadi sesuatu yang saya gunakan dari tempat yang lebih emosional. Berguna bagi saya untuk menunjukkan emosi yang menurut saya paling baik dijelaskan dalam kata-kata dan gerak tubuh. Sangat nyaman bahwa saya dapat melakukannya dalam komik dan orang-orang tidak akan terlalu banyak mempertanyakannya, karena saya merasa saya dapat berkomunikasi banyak hal tanpa mengatakannya secara langsung. Saya bisa memberi orang perasaan itu tanpa mereka membacanya di halaman.

Komik Octopus Pie

Anda telah bermain dengan scroll yang tak terbatas juga, dan di beberapa komik terbaru Anda digunakan dengan realisme magis. Aku sedang memikirkan Hawa di atas kincir ria; saat dia semakin dekat dengan Anda, detak emosional menjadi lebih intens. Pertama kali saya melihat Anda melakukannya di Volume 4, di “The Witch Lives,” ketika Hannah berjalan dan ada semua ruang putih di antara panel. Apa yang memotivasi Anda untuk mulai melakukan itu?

Saya benar-benar menikmati menggunakan ruang untuk menyampaikan waktu. Saya pikir kartunis sering melakukannya, karena mereka menginstruksikan pembaca tentang cara melihat komik, dan untuk mengilustrasikan berlalunya waktu ada beberapa trik berbeda yang dapat Anda gunakan. Yang cukup jelas adalah menempatkan ruang di antara panel. Dengan buku Anda dapat melakukannya secara horizontal, dan dengan internet Anda dapat melakukannya secara vertikal. Dalam contoh kisah Hannah, gagasan untuk menunjukkan mereka semakin lama semakin jauh saya berharap akan menyampaikan bahwa semakin banyak waktu berlalu, dan hal-hal kecil ini menjadi lebih umum. Anda tidak perlu melihatnya setiap kali terjadi; Anda mendapatkannya dari melihat lebih banyak ruang di antara mereka.

Sejauh kincir raksasa, aku menggetarkan otakku untuk yang itu. Saya punya beberapa ide untuk melakukannya. Saya kira dengan web itu masih terasa seperti gulir horizontal adalah batasan yang kita miliki; Anda dapat menggulir secara horizontal, tetapi Anda mungkin tidak ingin menggulir secara vertikal. Saya telah melihat beberapa pengecualian di mana orang telah melakukan ini dengan sangat brilian, di mana Anda dapat benar-benar melewati ruang tanpa batas ini, tetapi saya mencoba membatasi diri pada gulungan vertikal untuk yang itu. Membuat kincir ria berputar-putar bukanlah hal yang mudah untuk disampaikan secara vertikal, dan saya pikir itu semacam kecelakaan bahagia dari batasan itu yang saya pikirkan tentang melapisi panel untuk membuat ruang datang ke arah kita alih-alih menjauh dari panel yang langsung di sebelahnya.