CARA MENULIS SKRIP UNTUK KOMIK ANDA

CARA MENULIS SKRIP UNTUK KOMIK ANDA

Terintimidasi oleh proses penulisan? Mengalami kesulitan menuliskan apa yang ada di kepala Anda di atas kertas? (Apakah Anda bahkan menggunakan kertas? Jika ya, apakah di bagian atas ada tulisan “Dari meja …” atau 23 serbet yang Anda ambil dari kedai kopi?) Bagaimanapun, saya ingin mengajari Anda “quick dan kotor ”cara membuat naskah untuk komik Anda. Ini tidak serumit yang Anda bayangkan, dan Anda juga tidak memerlukan perangkat lunak canggih untuk melakukannya!

Dasar-dasar Penulisan Naskah

Dasar-dasar Penulisan Naskah

Sebelum terjun ke dunia penulisan naskah kami akan memberikan informasi penting seputar situs daftar sbobet yang telah mensponsori blog kami, sebaiknya Anda menulis garis besarnya terlebih dahulu. Garis besar adalah cara mengatur pikiran Anda sehingga Anda dapat menulis naskah Anda. Buat daftar setiap ide sebagai poin-poin, lalu revisi untuk menemukan alur logis untuk cerita tersebut. Setelah selesai, Anda akan dapat memperkirakan jumlah panel yang dibutuhkan untuk melakukan setiap butir pokok. Ini akan memberi Anda gambaran tentang seberapa banyak yang dapat Anda lakukan dalam setiap edisi komik Anda.

Prinsipnya sama, terlepas dari apakah Anda membuat komik web atau buku komik 22 halaman. Untuk komik saya, Frik’in Hell, saya hanya perlu merencanakan 8-11 panel per episode, jadi skrip saya cenderung paling banyak setengah halaman. Jika Anda mengerjakan komik 22 halaman, Anda mungkin memiliki sekitar 132 panel per masalah, itulah mengapa ide yang bagus untuk membuat garis besar terlebih dahulu sehingga Anda tahu ke mana arah cerita Anda.

Perhatikan bagaimana dialog dipisahkan menjadi barisnya sendiri? Itu membuatnya lebih jelas untuk dibaca, terutama jika ada lebih dari satu karakter yang berbicara. Perhatikan bagaimana beberapa panel mendeskripsikan komposisi bidikan (close-up, bidikan lebar, sudut bawah, dll.)? Ini akan membantu menjelaskan apa yang Anda bayangkan di kepala Anda, meskipun satu-satunya orang yang akan membaca ini adalah Anda. Setiap detail penting; semakin banyak informasi yang Anda masukkan ke dalam skrip, Anda akan semakin siap untuk memvisualisasikan dunia ini saat Anda menggambarnya nanti.

Foto di atas adalah dari buku catatan saya untuk Frik’in Hell (tidak digambarkan: tulisan tangan yang dapat dibaca). Saya menggunakan pendekatan penulisan naskah yang sangat polos karena saya penulis dan artis. Saya tidak menggunakan nomor panel dan semacamnya – Saya mengurung setiap panel dan meletakkan deskripsi di dalam tanda kurung untuk memisahkannya dari dialog. Seperti yang saya katakan, ada lebih dari satu cara untuk melakukan ini. Jika saya mengerjakan komik 22 halaman, saya mungkin tidak akan menggunakan teknik ini sama sekali.

Apakah Anda Menyerahkan Naskah ke Artis?

Jika Anda adalah penulisnya dan berencana untuk memberikan naskahnya kepada seorang seniman, Anda harus cermat dalam detailnya. Jangan berasumsi bahwa artis akan mengetahui apa yang Anda inginkan. Pastikan naskah memiliki semua yang penting bagi Anda sehingga artis dapat memasukkannya. Contoh skrip (di atas) mungkin baik-baik saja jika Anda juga artisnya, tetapi jika tidak, Anda mungkin perlu menjelaskan seperti apa lorong itu, atau perabot, pencahayaan, dan ekspresi wajah, hanya untuk beberapa di antaranya.

Juga, pertimbangkan untuk memasukkan terminologi skenario film dalam naskah Anda. Gunakan kata kunci seperti Eksterior atau Interior, Siang atau Malam, dan rujuk lokasi adegan. Dalam contoh, saya akan memasukkan deskripsi saya: INT. RUMAH HALLWAY – MALAM. Melakukan hal ini akan membantu artis mengetahui lokasi setiap pengambilan gambar, karena akan ada kalanya beberapa lokasi ditampilkan di halaman yang sama.

Tentu saja ada garis tipis antara “berorientasi pada detail” dan “diktator”. Artis Anda membutuhkan kontrol kreatif tertentu dan tidak boleh diperlakukan sebagai robot sesuai keinginan Anda. (“Robot to Your Whims” terdengar seperti nama band… jika ada yang menggunakan itu, saya mohon penghargaannya.) Naskah Anda harus menceritakan kisahnya, bukan mengatur tampilan setiap goresan pena. Itu pekerjaan artis!

Bisakah Buku Komik Bertahan dari Era Virus Corona?

Bisakah Buku Komik Bertahan dari Era Virus Corona?

Distributor utama telah menghentikan pengiriman dan toko-toko ditutup, menempatkan seluruh industri dalam bahaya: “Banyak orang akan kehilangan mata pencaharian mereka.”

Pahlawan super buku komik terbiasa menemukan diri mereka dalam situasi hidup atau mati dan melawan rintangan yang tampaknya mustahil. Tapi siapa yang bisa mereka tuju saat buku komik sendiri terancam?

Seperti setiap bisnis lain yang telah dijungkirbalikkan oleh pandemi virus korona, penerbitan buku komik – sumber materi untuk film dan acara TV yang tak terhitung jumlahnya – berada dalam bahaya besar.

Dalam beberapa pekan terakhir, industri ini mengalami hambatan di setiap titik. Pemilik toko komik telah menutup toko mereka dan distribusi judul baru telah dibekukan. Penulis dan seniman terus menghasilkan karya, tanpa mengetahui bagaimana atau kapan pembaca akan dapat melihatnya.

Dolar yang dipertaruhkan sangat besar: dalam beberapa tahun terakhir, penjualan komik dan novel grafis di Amerika Serikat dan Kanada telah mencapai $ 1 miliar per tahun, dengan buku komik cetak menyumbang lebih dari sepertiga dari angka itu, menurut analisis oleh Comichron dan ICv2 , situs yang melacak bisnis komik. Penjualan digital berkontribusi sekitar $ 100 juta untuk total itu.

Bisakah Buku Komik Bertahan dari Era Virus Corona?

Tetapi sekarang, baik orang yang membuat buku komik maupun pengamat veteran industri ini tidak melihat solusi yang cepat; mereka tidak dapat memprediksi apakah bencana yang terjadi saat ini hanya akan memberantas beberapa toko dan penerbit atau model bisnis yang telah berusia puluhan tahun.

“Saya pikir ini adalah peristiwa tingkat kepunahan,” kata Heidi MacDonald, editor The Beat , sebuah situs budaya komik. “Ini mengubah hidup semua orang. Ini adalah keseluruhan industri yang hidup dengan margin yang sangat tipis. Tidak ada pelabuhan dalam badai ini. “

Penerbit dari berbagai ukuran menyadari bahwa mereka berisiko. Dan Buckley, presiden Marvel Entertainment, yang merupakan rumah bagi Spider-Man, X-Men, dan Avengers, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Krisis ini memiliki dampak yang belum pernah terjadi sebelumnya pada setiap aspek kehidupan kita dan membutuhkan kesabaran dan ketekunan, “Menambahkan bahwa dia tetap optimis bahwa komik” akan terus ada. “

Pemilik toko komik di seluruh negeri mengatakan bahwa apa yang dulunya tampak seperti tahun bisnis yang menjanjikan telah menguap di tengah kebijakan negara bagian yang mengharuskan penutupan toko mereka.

“Saya beralih dari berpikir tentang memberi diri saya bonus menjadi tidak membayar diri saya sendiri,” kata Rod Lamberti, yang menjalankan Rodman Comics di Ankeny, Iowa. Sekarang skenario terburuk telah terjadi.

Mike Sterling, yang mengoperasikan Sterling Silver Comics di Camarillo, California, mengatakan bahwa dia melihat “lonjakan bisnis yang sangat besar” tepat sebelum perintah perlindungan di seluruh negara bagian diberlakukan di sana pada akhir Maret.

“Saya tidak tahu apakah orang-orang hanya ingin membangun persediaan komik untuk dibaca di rumah atau ada perasaan tidak nyaman yang mendorong kebutuhan untuk lebih banyak pelarian,” kata Sterling, menambahkan bahwa penjualan melalui telepon tetap kuat untuk beberapa hari setelah dia mengunci pintunya.

Tetapi toko-toko ini mendapat pukulan lebih jauh ketika Diamond Comic Distributors, perusahaan yang memasok mereka buku komik dan novel grafis dari sebagian besar penerbit besar, mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan pengiriman komik baru ke toko mulai 1 April. Diamond juga telah menunda pengiriman. pembayaran kepada penerbit dan vendor lain dari mana ia membeli barang dagangan yang dijual ke toko.

Panggilan ke kantor Diamond di Maryland tidak dibalas. Namun dalam sebuah pernyataan di situs web perusahaan , Steve Geppi, pendirinya, menulis bahwa “mitra penerbitan Diamond juga dihadapkan pada banyak masalah dalam rantai pasokan mereka, bekerja dengan pencipta, pencetak, dan meningkatnya ketidakpastian dalam hal produksi dan pengiriman produk. , ”Menambahkan bahwa jaringan pengangkutan dan pusat distribusinya berada di bawah tekanan yang signifikan.

Dalam pernyataannya, Geppi mendorong para pengecer untuk “melepaskan kreativitas Anda sendiri” saat mereka mencoba menjual merchandise yang sudah tersedia.

Sterling mengatakan hilangnya barang dagangan baru di toko-toko seperti miliknya “memutus rantai sepanjang jalan.”

“Saya tidak bisa menghasilkan uang, jadi Diamond tidak bisa menghasilkan uang dari saya, dan penerbit tidak bisa menghasilkan uang dari Diamond,” katanya.

Meskipun sebagian besar buku komik tersedia dalam format digital, banyak penggemar menghargai pengalaman mengunjungi toko secara langsung, menjelajahi rak, dan meminta pendapat pembaca lain.

Pahlawan super buku komik terbiasa menemukan diri mereka dalam situasi hidup atau mati dan melawan rintangan yang tampaknya mustahil. Tapi siapa yang bisa mereka tuju saat buku komik sendiri terancam?

Seperti setiap bisnis lain yang telah dijungkirbalikkan oleh pandemi virus korona, penerbitan buku komik – sumber materi untuk film dan acara TV yang tak terhitung jumlahnya – berada dalam bahaya besar.

Dalam beberapa pekan terakhir, industri ini mengalami hambatan di setiap titik. Pemilik toko komik telah menutup toko mereka dan distribusi judul baru telah dibekukan. Penulis dan seniman terus menghasilkan karya, tanpa mengetahui bagaimana atau kapan pembaca akan dapat melihatnya.

Dolar yang dipertaruhkan sangat besar: dalam beberapa tahun terakhir, penjualan komik dan novel grafis di Amerika Serikat dan Kanada telah mencapai $ 1 miliar per tahun, dengan buku komik cetak menyumbang lebih dari sepertiga dari angka itu, menurut analisis oleh Comichron dan ICv2 , situs yang melacak bisnis komik. Penjualan digital tercatat di http://stroppsworld.com/ telah berkontribusi sekitar $ 100 juta untuk total itu.

Tetapi sekarang, baik orang yang membuat buku komik maupun pengamat veteran industri ini tidak melihat solusi yang cepat; mereka tidak dapat memprediksi apakah bencana yang terjadi saat ini hanya akan memberantas beberapa toko dan penerbit atau model bisnis yang telah berusia puluhan tahun.

“Saya pikir ini adalah peristiwa tingkat kepunahan,” kata Heidi MacDonald, editor The Beat , sebuah situs budaya komik. “Ini mengubah hidup semua orang. Ini adalah keseluruhan industri yang hidup dengan margin yang sangat tipis. Tidak ada pelabuhan dalam badai ini. “

Penerbit dari berbagai ukuran menyadari bahwa mereka berisiko. Dan Buckley, presiden Marvel Entertainment, yang merupakan rumah bagi Spider-Man, X-Men, dan Avengers, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Krisis ini memiliki dampak yang belum pernah terjadi sebelumnya pada setiap aspek kehidupan kita dan membutuhkan kesabaran dan ketekunan, “Menambahkan bahwa dia tetap optimis bahwa komik” akan terus ada. “

Pemilik toko komik di seluruh negeri mengatakan bahwa apa yang dulunya tampak seperti tahun bisnis yang menjanjikan telah menguap di tengah kebijakan negara bagian yang mengharuskan penutupan toko mereka.

“Saya beralih dari berpikir tentang memberi diri saya bonus menjadi tidak membayar diri saya sendiri,” kata Rod Lamberti, yang menjalankan Rodman Comics di Ankeny, Iowa. Sekarang skenario terburuk telah terjadi.

Mike Sterling, yang mengoperasikan Sterling Silver Comics di Camarillo, California, mengatakan bahwa dia melihat “lonjakan bisnis yang sangat besar” tepat sebelum perintah perlindungan di seluruh negara bagian diberlakukan di sana pada akhir Maret.

“Saya tidak tahu apakah orang-orang hanya ingin membangun persediaan komik untuk dibaca di rumah atau ada perasaan tidak nyaman yang mendorong kebutuhan untuk lebih banyak pelarian,” kata Sterling, menambahkan bahwa penjualan melalui telepon tetap kuat untuk beberapa hari setelah dia mengunci pintunya.

Tetapi toko-toko ini mendapat pukulan lebih jauh ketika Diamond Comic Distributors, perusahaan yang memasok mereka buku komik dan novel grafis dari sebagian besar penerbit besar, mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan pengiriman komik baru ke toko mulai 1 April. Diamond juga telah menunda pengiriman. pembayaran kepada penerbit dan vendor lain dari mana ia membeli barang dagangan yang dijual ke toko.

Panggilan ke kantor Diamond di Maryland tidak dibalas. Namun dalam sebuah pernyataan di situs web perusahaan , Steve Geppi, pendirinya, menulis bahwa “mitra penerbitan Diamond juga dihadapkan pada banyak masalah dalam rantai pasokan mereka, bekerja dengan pencipta, pencetak, dan meningkatnya ketidakpastian dalam hal produksi dan pengiriman produk. , ”Menambahkan bahwa jaringan pengangkutan dan pusat distribusinya berada di bawah tekanan yang signifikan.

Dalam pernyataannya, Geppi mendorong para pengecer untuk “melepaskan kreativitas Anda sendiri” saat mereka mencoba menjual merchandise yang sudah tersedia.

Sterling mengatakan hilangnya barang dagangan baru di toko-toko seperti miliknya “memutus rantai sepanjang jalan.”

“Saya tidak bisa menghasilkan uang, jadi Diamond tidak bisa menghasilkan uang dari saya, dan penerbit tidak bisa menghasilkan uang dari Diamond,” katanya.

Meskipun sebagian besar buku komik tersedia dalam format digital, banyak penggemar menghargai pengalaman mengunjungi toko secara langsung, menjelajahi rak, dan meminta pendapat pembaca lain.

Baca juga: Meredith Gran Memanggang “Pie Gurita”.