Bisakah Buku Komik Bertahan dari Era Virus Corona?

Bisakah Buku Komik Bertahan dari Era Virus Corona?

Distributor utama telah menghentikan pengiriman dan toko-toko ditutup, menempatkan seluruh industri dalam bahaya: “Banyak orang akan kehilangan mata pencaharian mereka.”

Pahlawan super buku komik terbiasa menemukan diri mereka dalam situasi hidup atau mati dan melawan rintangan yang tampaknya mustahil. Tapi siapa yang bisa mereka tuju saat buku komik sendiri terancam?

Seperti setiap bisnis lain yang telah dijungkirbalikkan oleh pandemi virus korona, penerbitan buku komik – sumber materi untuk film dan acara TV yang tak terhitung jumlahnya – berada dalam bahaya besar.

Dalam beberapa pekan terakhir, industri ini mengalami hambatan di setiap titik. Pemilik toko komik telah menutup toko mereka dan distribusi judul baru telah dibekukan. Penulis dan seniman terus menghasilkan karya, tanpa mengetahui bagaimana atau kapan pembaca akan dapat melihatnya.

Dolar yang dipertaruhkan sangat besar: dalam beberapa tahun terakhir, penjualan komik dan novel grafis di Amerika Serikat dan Kanada telah mencapai $ 1 miliar per tahun, dengan buku komik cetak menyumbang lebih dari sepertiga dari angka itu, menurut analisis oleh Comichron dan ICv2 , situs yang melacak bisnis komik. Penjualan digital berkontribusi sekitar $ 100 juta untuk total itu.

Bisakah Buku Komik Bertahan dari Era Virus Corona?

Tetapi sekarang, baik orang yang membuat buku komik maupun pengamat veteran industri ini tidak melihat solusi yang cepat; mereka tidak dapat memprediksi apakah bencana yang terjadi saat ini hanya akan memberantas beberapa toko dan penerbit atau model bisnis yang telah berusia puluhan tahun.

“Saya pikir ini adalah peristiwa tingkat kepunahan,” kata Heidi MacDonald, editor The Beat , sebuah situs budaya komik. “Ini mengubah hidup semua orang. Ini adalah keseluruhan industri yang hidup dengan margin yang sangat tipis. Tidak ada pelabuhan dalam badai ini. “

Penerbit dari berbagai ukuran menyadari bahwa mereka berisiko. Dan Buckley, presiden Marvel Entertainment, yang merupakan rumah bagi Spider-Man, X-Men, dan Avengers, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Krisis ini memiliki dampak yang belum pernah terjadi sebelumnya pada setiap aspek kehidupan kita dan membutuhkan kesabaran dan ketekunan, “Menambahkan bahwa dia tetap optimis bahwa komik” akan terus ada. “

Pemilik toko komik di seluruh negeri mengatakan bahwa apa yang dulunya tampak seperti tahun bisnis yang menjanjikan telah menguap di tengah kebijakan negara bagian yang mengharuskan penutupan toko mereka.

“Saya beralih dari berpikir tentang memberi diri saya bonus menjadi tidak membayar diri saya sendiri,” kata Rod Lamberti, yang menjalankan Rodman Comics di Ankeny, Iowa. Sekarang skenario terburuk telah terjadi.

Mike Sterling, yang mengoperasikan Sterling Silver Comics di Camarillo, California, mengatakan bahwa dia melihat “lonjakan bisnis yang sangat besar” tepat sebelum perintah perlindungan di seluruh negara bagian diberlakukan di sana pada akhir Maret.

“Saya tidak tahu apakah orang-orang hanya ingin membangun persediaan komik untuk dibaca di rumah atau ada perasaan tidak nyaman yang mendorong kebutuhan untuk lebih banyak pelarian,” kata Sterling, menambahkan bahwa penjualan melalui telepon tetap kuat untuk beberapa hari setelah dia mengunci pintunya.

Tetapi toko-toko ini mendapat pukulan lebih jauh ketika Diamond Comic Distributors, perusahaan yang memasok mereka buku komik dan novel grafis dari sebagian besar penerbit besar, mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan pengiriman komik baru ke toko mulai 1 April. Diamond juga telah menunda pengiriman. pembayaran kepada penerbit dan vendor lain dari mana ia membeli barang dagangan yang dijual ke toko.

Panggilan ke kantor Diamond di Maryland tidak dibalas. Namun dalam sebuah pernyataan di situs web perusahaan , Steve Geppi, pendirinya, menulis bahwa “mitra penerbitan Diamond juga dihadapkan pada banyak masalah dalam rantai pasokan mereka, bekerja dengan pencipta, pencetak, dan meningkatnya ketidakpastian dalam hal produksi dan pengiriman produk. , ”Menambahkan bahwa jaringan pengangkutan dan pusat distribusinya berada di bawah tekanan yang signifikan.

Dalam pernyataannya, Geppi mendorong para pengecer untuk “melepaskan kreativitas Anda sendiri” saat mereka mencoba menjual merchandise yang sudah tersedia.

Sterling mengatakan hilangnya barang dagangan baru di toko-toko seperti miliknya “memutus rantai sepanjang jalan.”

“Saya tidak bisa menghasilkan uang, jadi Diamond tidak bisa menghasilkan uang dari saya, dan penerbit tidak bisa menghasilkan uang dari Diamond,” katanya.

Meskipun sebagian besar buku komik tersedia dalam format digital, banyak penggemar menghargai pengalaman mengunjungi toko secara langsung, menjelajahi rak, dan meminta pendapat pembaca lain.

Pahlawan super buku komik terbiasa menemukan diri mereka dalam situasi hidup atau mati dan melawan rintangan yang tampaknya mustahil. Tapi siapa yang bisa mereka tuju saat buku komik sendiri terancam?

Seperti setiap bisnis lain yang telah dijungkirbalikkan oleh pandemi virus korona, penerbitan buku komik – sumber materi untuk film dan acara TV yang tak terhitung jumlahnya – berada dalam bahaya besar.

Dalam beberapa pekan terakhir, industri ini mengalami hambatan di setiap titik. Pemilik toko komik telah menutup toko mereka dan distribusi judul baru telah dibekukan. Penulis dan seniman terus menghasilkan karya, tanpa mengetahui bagaimana atau kapan pembaca akan dapat melihatnya.

Dolar yang dipertaruhkan sangat besar: dalam beberapa tahun terakhir, penjualan komik dan novel grafis di Amerika Serikat dan Kanada telah mencapai $ 1 miliar per tahun, dengan buku komik cetak menyumbang lebih dari sepertiga dari angka itu, menurut analisis oleh Comichron dan ICv2 , situs yang melacak bisnis komik. Penjualan digital tercatat di http://stroppsworld.com/ telah berkontribusi sekitar $ 100 juta untuk total itu.

Tetapi sekarang, baik orang yang membuat buku komik maupun pengamat veteran industri ini tidak melihat solusi yang cepat; mereka tidak dapat memprediksi apakah bencana yang terjadi saat ini hanya akan memberantas beberapa toko dan penerbit atau model bisnis yang telah berusia puluhan tahun.

“Saya pikir ini adalah peristiwa tingkat kepunahan,” kata Heidi MacDonald, editor The Beat , sebuah situs budaya komik. “Ini mengubah hidup semua orang. Ini adalah keseluruhan industri yang hidup dengan margin yang sangat tipis. Tidak ada pelabuhan dalam badai ini. “

Penerbit dari berbagai ukuran menyadari bahwa mereka berisiko. Dan Buckley, presiden Marvel Entertainment, yang merupakan rumah bagi Spider-Man, X-Men, dan Avengers, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Krisis ini memiliki dampak yang belum pernah terjadi sebelumnya pada setiap aspek kehidupan kita dan membutuhkan kesabaran dan ketekunan, “Menambahkan bahwa dia tetap optimis bahwa komik” akan terus ada. “

Pemilik toko komik di seluruh negeri mengatakan bahwa apa yang dulunya tampak seperti tahun bisnis yang menjanjikan telah menguap di tengah kebijakan negara bagian yang mengharuskan penutupan toko mereka.

“Saya beralih dari berpikir tentang memberi diri saya bonus menjadi tidak membayar diri saya sendiri,” kata Rod Lamberti, yang menjalankan Rodman Comics di Ankeny, Iowa. Sekarang skenario terburuk telah terjadi.

Mike Sterling, yang mengoperasikan Sterling Silver Comics di Camarillo, California, mengatakan bahwa dia melihat “lonjakan bisnis yang sangat besar” tepat sebelum perintah perlindungan di seluruh negara bagian diberlakukan di sana pada akhir Maret.

“Saya tidak tahu apakah orang-orang hanya ingin membangun persediaan komik untuk dibaca di rumah atau ada perasaan tidak nyaman yang mendorong kebutuhan untuk lebih banyak pelarian,” kata Sterling, menambahkan bahwa penjualan melalui telepon tetap kuat untuk beberapa hari setelah dia mengunci pintunya.

Tetapi toko-toko ini mendapat pukulan lebih jauh ketika Diamond Comic Distributors, perusahaan yang memasok mereka buku komik dan novel grafis dari sebagian besar penerbit besar, mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan pengiriman komik baru ke toko mulai 1 April. Diamond juga telah menunda pengiriman. pembayaran kepada penerbit dan vendor lain dari mana ia membeli barang dagangan yang dijual ke toko.

Panggilan ke kantor Diamond di Maryland tidak dibalas. Namun dalam sebuah pernyataan di situs web perusahaan , Steve Geppi, pendirinya, menulis bahwa “mitra penerbitan Diamond juga dihadapkan pada banyak masalah dalam rantai pasokan mereka, bekerja dengan pencipta, pencetak, dan meningkatnya ketidakpastian dalam hal produksi dan pengiriman produk. , ”Menambahkan bahwa jaringan pengangkutan dan pusat distribusinya berada di bawah tekanan yang signifikan.

Dalam pernyataannya, Geppi mendorong para pengecer untuk “melepaskan kreativitas Anda sendiri” saat mereka mencoba menjual merchandise yang sudah tersedia.

Sterling mengatakan hilangnya barang dagangan baru di toko-toko seperti miliknya “memutus rantai sepanjang jalan.”

“Saya tidak bisa menghasilkan uang, jadi Diamond tidak bisa menghasilkan uang dari saya, dan penerbit tidak bisa menghasilkan uang dari Diamond,” katanya.

Meskipun sebagian besar buku komik tersedia dalam format digital, banyak penggemar menghargai pengalaman mengunjungi toko secara langsung, menjelajahi rak, dan meminta pendapat pembaca lain.

Baca juga: Meredith Gran Memanggang “Pie Gurita”.