CARA MENULIS SKRIP UNTUK KOMIK ANDA

CARA MENULIS SKRIP UNTUK KOMIK ANDA

Terintimidasi oleh proses penulisan? Mengalami kesulitan menuliskan apa yang ada di kepala Anda di atas kertas? (Apakah Anda bahkan menggunakan kertas? Jika ya, apakah di bagian atas ada tulisan “Dari meja …” atau 23 serbet yang Anda ambil dari kedai kopi?) Bagaimanapun, saya ingin mengajari Anda “quick dan kotor ”cara membuat naskah untuk komik Anda. Ini tidak serumit yang Anda bayangkan, dan Anda juga tidak memerlukan perangkat lunak canggih untuk melakukannya!

Dasar-dasar Penulisan Naskah

Dasar-dasar Penulisan Naskah

Sebelum terjun ke dunia penulisan naskah kami akan memberikan informasi penting seputar situs daftar sbobet yang telah mensponsori blog kami, sebaiknya Anda menulis garis besarnya terlebih dahulu. Garis besar adalah cara mengatur pikiran Anda sehingga Anda dapat menulis naskah Anda. Buat daftar setiap ide sebagai poin-poin, lalu revisi untuk menemukan alur logis untuk cerita tersebut. Setelah selesai, Anda akan dapat memperkirakan jumlah panel yang dibutuhkan untuk melakukan setiap butir pokok. Ini akan memberi Anda gambaran tentang seberapa banyak yang dapat Anda lakukan dalam setiap edisi komik Anda.

Prinsipnya sama, terlepas dari apakah Anda membuat komik web atau buku komik 22 halaman. Untuk komik saya, Frik’in Hell, saya hanya perlu merencanakan 8-11 panel per episode, jadi skrip saya cenderung paling banyak setengah halaman. Jika Anda mengerjakan komik 22 halaman, Anda mungkin memiliki sekitar 132 panel per masalah, itulah mengapa ide yang bagus untuk membuat garis besar terlebih dahulu sehingga Anda tahu ke mana arah cerita Anda.

Perhatikan bagaimana dialog dipisahkan menjadi barisnya sendiri? Itu membuatnya lebih jelas untuk dibaca, terutama jika ada lebih dari satu karakter yang berbicara. Perhatikan bagaimana beberapa panel mendeskripsikan komposisi bidikan (close-up, bidikan lebar, sudut bawah, dll.)? Ini akan membantu menjelaskan apa yang Anda bayangkan di kepala Anda, meskipun satu-satunya orang yang akan membaca ini adalah Anda. Setiap detail penting; semakin banyak informasi yang Anda masukkan ke dalam skrip, Anda akan semakin siap untuk memvisualisasikan dunia ini saat Anda menggambarnya nanti.

Foto di atas adalah dari buku catatan saya untuk Frik’in Hell (tidak digambarkan: tulisan tangan yang dapat dibaca). Saya menggunakan pendekatan penulisan naskah yang sangat polos karena saya penulis dan artis. Saya tidak menggunakan nomor panel dan semacamnya – Saya mengurung setiap panel dan meletakkan deskripsi di dalam tanda kurung untuk memisahkannya dari dialog. Seperti yang saya katakan, ada lebih dari satu cara untuk melakukan ini. Jika saya mengerjakan komik 22 halaman, saya mungkin tidak akan menggunakan teknik ini sama sekali.

Apakah Anda Menyerahkan Naskah ke Artis?

Jika Anda adalah penulisnya dan berencana untuk memberikan naskahnya kepada seorang seniman, Anda harus cermat dalam detailnya. Jangan berasumsi bahwa artis akan mengetahui apa yang Anda inginkan. Pastikan naskah memiliki semua yang penting bagi Anda sehingga artis dapat memasukkannya. Contoh skrip (di atas) mungkin baik-baik saja jika Anda juga artisnya, tetapi jika tidak, Anda mungkin perlu menjelaskan seperti apa lorong itu, atau perabot, pencahayaan, dan ekspresi wajah, hanya untuk beberapa di antaranya.

Juga, pertimbangkan untuk memasukkan terminologi skenario film dalam naskah Anda. Gunakan kata kunci seperti Eksterior atau Interior, Siang atau Malam, dan rujuk lokasi adegan. Dalam contoh, saya akan memasukkan deskripsi saya: INT. RUMAH HALLWAY – MALAM. Melakukan hal ini akan membantu artis mengetahui lokasi setiap pengambilan gambar, karena akan ada kalanya beberapa lokasi ditampilkan di halaman yang sama.

Tentu saja ada garis tipis antara “berorientasi pada detail” dan “diktator”. Artis Anda membutuhkan kontrol kreatif tertentu dan tidak boleh diperlakukan sebagai robot sesuai keinginan Anda. (“Robot to Your Whims” terdengar seperti nama band… jika ada yang menggunakan itu, saya mohon penghargaannya.) Naskah Anda harus menceritakan kisahnya, bukan mengatur tampilan setiap goresan pena. Itu pekerjaan artis!